|CheckList WalimatuUrus|

Asssalamualaikum, Hello, Bonjour, Annyeonghaseo, & Konnichiwa! . And follow Me if you like My blog. Leave your footprint on My chatbox ^^ & Hate My blog? Please, click Here


Si kunang-kunang syurga (Susu terakhir buat Armand)

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum wbt.
Subhanallah, hampir dua minggu saya ambil masa untuk tulis entri ni. Sebenarnya dah empat kali saya cuba habiskan. Tapi setiap kali mesti berhenti separuh jalan sebab tak mampu nak tahan airmata. Teramat berat sebenarnya untuk saya imbas kembali apa yang terjadi pada hari Armand pergi. Walaupun sampai sekarang ini pun, masih terasa-rasa lagi sebak dan pilunya bila terkenang. Semuanya masih fresh dalam fikiran. Macam ada wayang di selaput mata yang menayangkan semula setiap babak yang saya lalui. Babak realiti yang selama ini saya hanya lihat dalam drama-drama di tv. 
Lagi dua hari, cukuplah 3 minggu saya terpisah dari anak kandung yang amat dicintai. Berkat doa ramai orang, dan dengan rahmat Allah, kami semua semakin pulih dari kesedihan. Alhamdulillah, syukur pada Allah. Airmata yang mengalir kadangkala hanyalah airmata dari hati yang sangat merindukan anak syurga itu. Setiap masa saya rindu sangat. Tapi tak dapat nak menzahirkan rindu itu dengan mencium dan memeluk Armand. Hanya dapat berdoa dan mengadu pada Allah sambil menangis. Selama ini saya fikir saya dah melalui fasa rindu yang paling dahsyat dan menguji, sewaktu saya dan suami terpisah selama setahun setengah. Saya di Perancis menghabiskan studi, dan suami di Malaysia mencari rezeki. Rupanya saya silap. Rindu pada Armand ini jauh lebih menduga kerana takkan ada lagi pertemuan di dunia. Masya Allah, memang besar sangat kesabaran yang saya perlu bekalkan dalam hati untuk teruskan kehidupan. Kadang-kadang rasa payah sangat. Tapi mungkin itulah salah satu daripada harga syurga yang saya inginkan.
Sekarang ini, untuk kuatkan diri, saya hanya teruskan hidup dengan pandang ke hadapan. Pandang ke depan dengan membayangkan pertemuan seterusnya antara saya dan Armand. Sesekali bila menoleh ke belakang, teringat saat mengandung dan melahirkan Armand, demi Allah, sangat mengusik perasaan. Bukan mudah sebenarnya, sebab saya memang suka mengingati kenangan. Setiap saat yang terakam dalam memori memang memberi saya kekuatan dan semangat untuk teruskan langkah kehidupan. Sampaikan dulu waktu zaman sekolah menengah, ada seorang kawan gelarkan saya 'insan yang hidup dalam kenangan'.
Tapi kelahiran dan pemergian Armand betul-betul mengubah semuanya. Saya kini semakin sedar, hidup ini bukan hanya di dunia. Malah sekejap sangat di dunia. Kalau biarkan diri cling pada kenangan masa lalu yang indah, secara tak sedar hati ini akan terpaut pada dunia. Rasa berat untuk tinggalkan hidup di dunia. Rasa macam tak adilnya segala keindahan dan kenikmatan ini akan berakhir juga. Tapi bila pandangan ditumpukan ke hadapan, saya lebih terdorong untuk berfikir, esok saya di mana? Masihkan di dunia? Masih punya suami dan anak? Masih sihat dan sempurna pancaindera? Secara automatik hati akan menggerakkan jasad, melakukan sebanyak-banyak dan sebaik-baik persiapa. Untuk menghadapi sesuatu yang pasti dan sangat dekat. Mati. Yang kini telah pun dilalui oleh seorang anak saya yang masih muda, kecil dan tak berdosa apa-apa. Subhanallah.

Terima kasih untuk setiap doa. Sekarang saya sudah mampu tersenyum setiap kali terkenangkan Armand yang menjadi kunang-kunang syurga di alam sana. Saya dah boleh tersenyum sambil berjenaka dengan suami setiap kali mencium baju Armand, atau melihat apa-apa kepunyaan Armand. 
Inilah entri yang saya janjikan, tentang apa yang terjadi pada Rabu 16 April yang lalu. Ada banyak part saya tak dapat cerita semuanya sebab terlalu sukar. Nak sambung tulis pun jari terketar. Tapi disebabkan dah berjanji dan mahu ditunaikan hasrat hati, saya abadikanlah juga sedikit cebisan apa yang terjadi. Semoga Allah beri kekuatan untuk saya sampaikan kisah ini dengan baik, dan semoga ada pengajaran atau kebaikan yang boleh diambil untuk semua yang membaca.

**************************************************************
Awal pagi Rabu itu, kami bersiap ke kerja seperti biasa. Armand bangun awal, sebaik saya bangun, Armand pun celik mata. Tapi Armand memang a morning person, macam abahnya. Dia sangat ceria dan suka tersenyum di awal-awal pagi, walaupun tak diagah. Semuanya macam biasa saja. Armand tak ada berkelakuan pelik atau menunjukkan tanda-tanda akan meninggalkan kami. Saya juga langsung tak ada gerak hati yang pelik dan tak senang hati. Malah saya sebenarnya sangat happy pagi tu sambil bersiap. Cuma kalau ada tak sedap hati pun, saya risaukan Aliff sebab Aliff demam panas sejak malam sebelumnya. Malam itu selepas bawa Aliff jumpa doktor, saya ada terdetik untuk ambil leave saja hari Rabu untuk tinggal di rumah jaga Aliff dan Armand. Tapi pagi itu saya bangun tidur dan gerak hati saya mengatakan tak apa. Pergi saja kerja. Kalau ada apa-apa, rumah Hana dekat saja dengan office saya. Saya boleh pergi jenguk bila-bila masa. Tambah pula demam Aliff sudah sedikit kebah pagi itu.
Selesai hantar Aliff dan Armand di rumah Hana, saya di office memulakan hari seperti biasa. Peliknya, saya rasa cukup aktif dan ceria pagi tu. Saya turun ke kafe dan belikan 3 bungkus kuih-muih. Satu untuk saya breakfast, satu untuk suami, satu untuk Hana dan anak-anaknya petang nanti. Pagi itu juga saya bersemangat sebab mendapat tugas baru untuk dilaksanakan dari Manager saya. Pukul 11 pagi, saya turun ke bilik di bawah untuk mengepam susu buat bekalan Armand hari esok. Saya bawa handphone bersama. Selesai basuh pam dan simpan 3 botol berisi susu di pantry office, saya kembali ke meja. Waktu itu pukul 11.39 pagi. Dan waktu itu barulah saya baru terdetik untuk periksa handphone. Alangkah terkejutnya saya bila nampak ada 4 missed call dan satu SMS dari Hana.
Ya Allah. Peliknya. Kenapa ni? Kebiasaannya Hana tak akan telefon. Memang sejak 2 minggu lebih saya hantar anak-anak pada Hana, Hana tak pernah sekalipun telefon saya di office. Kalau ada apa-apa kami akan SMS saja. Tapi kali ini sampai 4 missed call. Demi Allah hati saya dah mula berdebar. Saya cuma terbayangkan Aliff, sebab Aliff demam. Memang pagi itu selepas hantar anak-anak, Allah beri detik hati pada saya untuk SMS hana minta alertkan saya immediately kalau ada apa-apa. Saya akan datang segera. Kebiasaannya saya tak pernah pesan begitu. Entah, pagi itu memang macam ada rasa-rasa yang saya perlu tinggalkan office untuk ke rumah Hana bila-bila masa. Hati saya memang risaukan Aliff pagi tu.
Rupanya gerak hati saya itu benar belaka. Saya periksa SMS dari Hana. Terasa bagai nak luruh jantung bila membaca;
"Marini. Tolong datang sekarang. Armand tak nafas ni. Tolong. Tolong. Saya kat klinik bawah ni. Tolong..."
Ya Allah!!
Dengan lajunya saya terus berlari keluar office dan telefon Hana. Tak sempat berdering, Hana angkat dan saya hanya dengar Hana menangis meraung memanggil-manggil nama saya dan minta tolong. Jantung saya semakin berdebar kencang. Ya Allah... Terus gugur airmata saya. Saya tanya kenapa dengan Armand, Hana cuma menangis dan kata tak tahu. Dan Hana terus meraung memanggil-manggil nama saya. Ya Allah..
Saya berlari semula ke office dan minta tolong kawan sebelah meja, Falita, untuk drive kan saya ke rumah Hana serta_merta. Allah sajalah tahu macamana keadaan saya waktu tu. Terasa lemah lutut untuk berjalan. Apatah lagi Hana masih menangis tak keruan di hujung telefon. Saya berdoa semoga Armand tak apa-apa. Armand, tunggu ibu. Ibu datang sayang. Tapi mendengar suara doktor yang mengambil-alih telefon Hana hanya memusnahkan segala harapan saya.
"Puan, saya minta Puan tolong datang sekarang ya."
-"Doktor, kenapa dengan anak saya doktor?? Anak saya okey tak??" Beberapa orang di office dah mula keluar dan melihat saya dalam keadaan menangis, menjerit dan tak keruan.
"Puan, banyakkan bersabar. Puan datang dulu ya. Datang sekarang."
Jawapan doktor itu hanya menambah luluhnya hati saya waktu itu. Kenapa doktor tak bagitahu keadaan Armand? Kalau Armand okey, kenapa doktor tak tenangkan saya? Saya hanya mampu menangis. Di mata saya cuma ternampak-nampak bayang Armand. Bayang wajah Armand yang selalu tersenyum bila saya mencium. Bayang tenangnya Armand dalam tidur seperti saat saya hantarnya pagi itu. Bayang wajah Armand yang tak sempat saya cium pagi itu kerana terlalu risaukan Aliff.
Dalam perjalanan ke klinik di rumah Hana, hati saya dah terdetik sesuatu yang tak baik terjadi pada Armand. Tapi saya terus berdoa mohon keajaiban pada Allah. Mohon diselamatkan Armand yang masih kecil. Saya belum puas melihat Armand membesar sihat depan mata. Mohon disempatkan saya berjumpa Armand dan mencium wajah Armand. Tiba di klinik, sudah ada 2 orang perempuan menanti dengan wajah yang gelisah. Saya turun kereta sambil menangis-nangis dan terus meluru ke pintu bilik doktor. Hampir rebah saya di saat pintu dibuka.
Demi Allah, itulah saat yang paling meruntun hati seumur hidup saya. Di sebalik pintu, saya sudah ternampak bayang tubuh anak saya. Dia terbaring kaku, tak bergerak di atas tempat perbaringan.
Ya Allah. Hanya Allah saja yang tahu betapa hancur berkecai hati saya waktu itu. Saya meluru pada Armand, menangis bercucuran airmata memanggil-manggil nama Armand. Armand tolong bangun sayang, Armand bangun Armand, ibu datang.. Itu saja yang saya ulang-ulangkan. Tapi Armand memang dah tak beri apa-apa tindak-balas. Tubuhnya sejuk. Matanya tak tertutup rapat, mulutnya sedikit ternganga. Bibir Armand juga sedikit biru. Doktor dan pembantunya di sebelah dah tak berbuat apa-apa. Saya tarik tangan doktor ke arah Armand, minta doktor selamatkan Armand. Hati keibuan saya masih mengharap dan percaya pada keajaiban dari Allah. Armand boleh diselamatkan lagi. Kenapa doktor dah berhenti buat apa-apa. Tapi kata-kata dari doktor benar-benar menghancur-luluhkan hati saya sekali lagi.
"Puan, banyakkan bersabar ya Puan. Kita dah buat semuanya. Anak Puan memang dah berhenti jantungnya. Sekarang ni tolong bawa anak Puan ke hospital."
Saya kembali mendapatkan Armand. Saya peluk dan cium seluruh wajah dan tubuhnya. Basah baju Armand terkena airmata saya yang deras mengalir. Ya Allah..... Armand..... Bangunlah Armand.... Armand.....
Hana yang juga teruk menangis mendapatkan saya sambil meminta maaf.
"Marini.. Saya minta maaf. Saya tak tahu apa-apa. Saya kejut nak mandikan Armand tapi Armand dah takde. Armand tak sempat menyusu lagi Marini.."
Ya Allah. Saya cium mulut Armand. Masih berbau masam susu yang selalu menjadi kegemaran saya setiap kali menciumnya. Saya teringatkan kali terakhir Armand menyusu adalah dengan saya, dalam kereta pagi itu. Memang kebiasaannya saya akan susukan Armand direct dan banyak-banyak, supaya pagi itu Armand cukup kenyang dan tak perlu banyak minum dari botol. Armand dah mula menolak botol sejak usianya mencecah 3 bulan. Tak pernah saya sangka, itulah kali terakhir saya susukan Armand. Itulah kali terakhir Armand merasa susu dari badan saya. Dan itulah kali terakhir kehangatan badan kami berdua bersatu dalam dakapan kasih sayang ibu dan anak.
Maaf. Saya tak dapat sambung tulis secara detail setiap scene yang terjadi dalam bilik doktor hari itu. Terlalu menyeksa hati. Sakit dan pedih setiap kali mengenangkan. Terketar-ketar tangan menaip. Nafas juga berombak kencang setiap kali teringatkan saat-saat pertama melihat anak yang dikandung, dilahirkan dan disusukan penuh cinta pergi sekelip mata.
Dalam perjalanan ke hospital Ampang, dalam kereta yang dipandu Falita, saya hanya menangis sambil memangku Armand. Tak pernah terlintas sekali pun di fikiran bahawa Allah akan pilih saya untuk melalui semua ini. Memeluk dan memangku anak yang sudah tak bernafas ke hospital. Berkali-kali hati bertanya, why me? Why me dear Allah? Tapi jujurnya, waktu itu saya rasa Allah mula mencampakkan sedikit demi sedikit rasa redha, bila melihat Armand yang langsung tak bertindak-balas walau saya cium dan panggil berkali-kali. Selesai buat panggilan kecemasan kepada suami di office dan emak di Penang, saya tatap wajah Armand dalam-dalam. Saya sapu dan tutup matanya, saya cium bibirnya sambil bisikkan, "Ibu redha sayang. Pergilah Armandku sayang."
Di hospital Ampang, saya diletakkan di dalam bilik menunggu bersama Falita, sahabat seofis yang Allah telah takdirkan untuk melihat satu persatu rentetan peristiwa yang berlaku. Saya terlentok tak bermaya di atas kerusi roda, termenung sambil menangis. Kesian Falita terpaksa berhadapan dengan situasi begini. Banyak yang Falita tuturkan untuk tenangkan saya tapi saya masih tak boleh berhenti menangis. Agak lama juga sebelum suami saya sampai di hospital. Tiba-tiba terdetik di hati saya untuk melihat dinding bertentangan yang tergantung ayat Qur'an.
“Barangsiapa bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia menjadikan baginya jalan keluar. Dan memberi rezeki kepadanya tanpa di duga. Dan barangsiapa bertawakkal kepada Allah, nescaya Dia akan mencukupkannya. Sesungguhnya Allah melaksana urusan yang dikehendakiNya, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu (3).” 
Ya Allah. Mengalir lagi airmata membaca ayat dari Allah yang terasa khas untuk saya tengahari itu. Terasa seperti Allah sedang memujuk. Dalam tak sedar terasa ada satu perasaan tenang mula menusup masuk ke dalam hati. Berbekalkan kekuatan dari ayat tadi dan sedikit ilmu yang pernah saya pelajari, saya kesat airmata dan pujuk diri. Ini qada' dan qadar yang Allah telah tulis sejak sebelum aku dilahirkan ke bumi lagi. Tak ada apa yang boleh halang ketentuan ini. Redhalah wahai hati. Armand dah pulang kepada Allah.
Tak lama kemudian, suami saya muncul. Dia terus memeluk saya. Kuat, lama, kami terdiam. Airmata saya laju kembali. Saya takkan lupakan saat itu. Antara saat paling menghibakan dalam hidup saya sebagai isteri. Suami duduk bertentangan dengan saya. Dia pegang kuat tangan saya, sambil meminta saya memandang padanya.
"Nini, in sha Allah. Kita doa ya. Armand okey. In sha Allah Armand okey. Be strong sayang."
Saya tenung mata suami. Saya nampak matanya bersinar dengan harapan. Bibirnya masih mampu mengukir senyuman. Tapi semua itu buatkan saya makin sebak. Tak sampai hati untuk saya beritahu perkara sebenar, walaupun tadi dalam telefon saya dah pun sebut padanya, Armand anak kita tak bernafas. Mungkin suara saya tenggelam dalam tangisan. Dan kali ini, sumpah saya tak sanggup untuk musnahkan harapan suami yang terlihat di matanya. Saya hanya mampu berbisik dalam hati, "Abang, kalaulah abang tahu, Armand dah tak ada.. Nini dah tengok dan pegang Armand tadi..."
Selepas 10 minit, datang seorang perempuan. Bukan doktor, mungkin pembantu di situ. 
"Encik, Puan, parents baby ke? Macamni ya. Kami dah cuba bantu anak encik selama sejam. Tapi memang dah tak ada apa-apa. Sekarang ni doktor dah arahkan untuk cabut alat bantuan pernafasan. Anak encik dan puan, dah tak ada."
Ya Allah. Mendengar kata-kata doktor itu, hati saya sebak bercampur redha. Tapi saya boleh bayangkan bagaimana hancurnya hati suami mendengar kata-kata pembantu tadi. Entahlah, cara diberitahu berita itu bagi kami sangat tak sesuai dan tak menenangkan. Suami saya terketar-ketar menahan sebak. Matanya serentak berair. Dia tunduk memandang ke lantai, dadanya berombak kuat. Kali ini giliran saya menenangkan suami. Dengan suara yang terketar-ketar, suami bertanya perlahan,
"Apa doktor?"
-"Anak encik dan puan, dah tak ada. Dah sejam kami cuba tapi tak berjaya. Tapi encik, kalaulah berjaya sekalipun, peratusan untuk anak encik survive sangat nipis. Dah sejam oksigen tak sampai ke otak, dan otaknya memang dah mati. Sekarang ni kami terpaksa cabut semua alat bantuan pernafasan. Faham ke?"
Akhirnya gugur juga airmata suamiku. Sungguh, saya bersyukur dan kagum melihat ketabahan lelaki yang saya cintai di saat yang amat-amat menguji begini. Masih mampu menjadi seorang yang menenangkan isteri di saat anak baru meninggalkan dunia ke alam abadi. Sambil memegang kuat tangan saya, dengan suara yang tersekat-sekat dan linangan airmata,
"Nini.. Kalau betul apa abang dengar tadi, anak kita, Armand, dah tak ada dengan kita.. Allah dah ambil Armand semula. Kita redha ya sayang. Kita pinjam je Armand selama ni. Kita redha Armand pergi. Ye sayang."
Sebelum proceed kepada post-mortem, kami dibenarkan melihat Armand. Ini kali kedua kami melihat Armand, dan kali ini, saya dan suami bersama-sama. Kami dekati tubuh Armand yang kaku. Tubuh comel dan montel yang amat kami sayangi. Saya cium mulut dan wajah Armand berkali-kali. Lama saya mencium Armand. Kerana saya sedar, inilah saat-saat terakhir antara saya dan Armand di dunia. Suami membelai dan mengusap setiap inci tubuh Armand. Saya usap kepala dan rambut Armand. Saya cium leher, dada, lengan, tapak tangan, jari, perut, paha, betis dan tapak kaki Armand. Masya Allah, sempurnanya tubuhmu wahai anak. Tak ada satu pun yang saya tinggal. Saya mahu ingat saat terakhir ini selama-lamanya, walaupun Armand sudah tak bernyawa. Dan akhir sekali, saya cium lama di mulutnya sambil bisikkan, "Armand... baik-baik ye.. Pergilah sayang. Ibu redha. Allah sangat sayangkan Armand. Armand milik Allah. Tapi Armand selama-lamanya anak ibu. Jangan lupakan ibu ya Armand sayang."

                                           

                                           

Alhamdulillah, segala urusan selepas itu sangat dimudahkan oleh Allah. Hujan turun lebat petang itu, seakan-akan turut bersama hati ini menangisi perpisahan seorang ibu dengan buah hatinya yang tercinta. Selesai dimandi dan dikafankan di hospital, kami beransur pulang ke kampung halaman suami di Bentong untuk disempurnakan saat terakhir Armand di bumi Allah ini. Tak ada siapa pernah menyangka. Kali ini kami pulang dengan Armand terbaring kaku di dalam pelukan dan ribaan saya. Biarpun tak dapat menatap wajah Armand yang telah sempurna dikafankan, saya memeluk erat tubuh Armand sepertimana saya selalu menikmati saat-saat Armand menyusu dalam pelukan di atas ribaan saya selama 3 bulan ini.

Tiba di Bentong malam itu, hati sangat sebak melihat betapa ramainya yang hadir dan menanti Armand di surau. Anak-anak tahfiz yang masih suci tak berdosa juga ramai yang hadir. Sebelum disembahyangkan, kami sekali lagi diberi peluang untuk mencium Armand. Saya sempat bertanya pada suami, "lepas ini dah tak dapat cium ke?" Dan suami membalas, 'Lepas ini kita akan tutup muka Armand dah. Nini nak cium Armand?"

Mesti. Inilah saat yang terakhir sekali. Mana mungkin saya lepaskan. Sehiba mana pun, saya tetap takkan puas mahu mencium Armand. Kali ini kami bawa Aliff mendekati Armand. Kesian, Aliff belum berupaya memahami apa yang terjadi pada adik yang sangat disayanginya. Aliff cucuk dan cuit pipi Armand sambil berkata, "Aman, tito." Aliff pelik melihat hidung dan wajah Armand yang disapu dengan kapur barus. "Kotor", kata Aliff, sambil cuba menyapu hidung Armand yang disangkanya kotor. Saya sebak, tapi bersyukur, melihat Aliff dapat juga mencium adiknya Armand buat kali terakhir malam itu. Seharian di hospital dia tak dapat melihat Armand dan sibuk bermain dengan saudara-mara yang datang menziarahi.

Alhamdulillah, kucupan terakhir di wajah Armand, dapat saya sempurnakan dengan meninggalkan kenangan yang kuat di hati. Seperti biasa, saya ambil masa saya. Sambil pejamkan mata, saya bisikkan pada wajah Armand, dan menghayati dengan penuh makna,

"Armand, maafkan semua salah dan silap ibu. Tunggu ibu di syurga sayang. Jumpa lagi, anakku, Armand."

Satu-satunya gambar yang ada malam itu.
Melihat suami meletakkan Armand di liang lahadnya.
Ya Allah, insafnya hati melihat Armand telah melalui semua ini mendahului kami.
******************************************************************
Itulah saja secebis yang boleh saya kongsikan. Kalau mahu diceritakan semua mungkin terlalu panjang. Biarlah saya dan suami saja mengenangnya sebagai satu peristiwa yang tak mungkin terpadam dari memori hidup yang singkat ini.
Hasil dari post-mortem, anak kami Mas Armand Saiff disahkan meninggal kerana tersedak susu. Doktor masukkan tiub ke dalam peparunya dan memang keluar susu. Cuma bagaimana boleh terjadi begitu hanya Allah yang tahu. Kadang-kadang fikiran saya tak tenang memikirkan macamana susu boleh masuk ke dalam paru-parunya. Sedangkan kali terakhir Armand menyusu adalah dengan saya, terus dari badan saya sendiri. Beberapa hari sebelum Armand pergi, setiap pagi Hana SMS saya mengatakan Armand tak mahu menyusu dengannya pagi-pagi. Armand hanya akan tidur lena sampai ke pukul 12, kemudian Armand akan minum sampai 2 botol.
Kalau dilihat dari fizikal Armand sewaktu dia ditemui kaku, memang tak ada tanda-tanda seperti tersedak susu. Mukanya tak biru seperti kelemasan. Di mulut Armand juga tak ada susu. Cuma ada sikit lelehan air liur dan hingus. Hana cerita, memang Armand nampak seperti sedang lena tidur. Kebiasaannya pun memang Armand tidur lena waktu pagi. Mulanya saya syak carseat sebagai punca. Sebab Armand memang suka tidur dalam carseat. Pagi itu pun masa kami tinggalkan dia di rumah Hana, Armand tengah nyenyak tidur dalam carseat. Di merata-rata negara dah banyak kes kematian bayi sebab tertidur dalam carseat, yang sebenarnya sangat bahaya sebab laluan pernafasan baby boleh terhalang kerana posisi tidurnya dalam keadaan duduk. Tapi rupanya pagi itu Hana dah pun alihkan Armand dari carseat, dan baringkan dia flat, tak ada bantal atau benda-benda lembut yang boleh melemaskan Armand. Sebab itu jauh di sudut hati saya dan suami, kami rasa Armand pergi dalam keadaan sudden death.
Walau sejauh manapun saya fikir, akhirnya saya perlu akur bahawa apa yang menimpa anak kami adalah satu ketentuan dan kekuasaan Allah yang tiada siapa pun berkuasa menghalang. Tersedak susu atau sudden death, itu hanyalah penyebab untuk dijelaskan dengan logik akal manusia. Yang sebenar-benarnya, memang sudah sampai tempoh tamat pinjaman kami. Memang, tak ada siapa pernah menyangka Armand akan pergi secepat ini. Belum sempat untuk saya lihat dia meniarap. Belum sempat untuk saya curahkan sepenuh kasih-sayang dan cinta buat Armand. Tapi takdir Allah mendahului segala harapan dan impian saya. Walau amat berat untuk saya telan, harus untuk saya akur dan yakini, bahawa sesungguhnya inilah yang terbaik untuk kami. Hanya Allah yang Maha Mengetahui dan kami langsung tidak tahu rencana hidup ini. 
Di kesempatan ini, saya mahu ucapkan terima kasih kepada setiap jiwa yang turut berkongsi rasa dan tak jemu mengirimkan ucapan doa buat kami sekeluarga. Terharu saya lihat betapa banyaknya komen pembaca di entri sebelum ini, rata-ratanya menyumbangkan doa dan berkongsi cerita. Jujur cakap, suami saya turut merasa tempias semangat dan kekuatan yang kalian kirimkan. Terima kasih kepada adik beradik, semua saudara-mara serta kenalan yang datang ke hospital, ke pengebumian dan ke tahlil Armand. Yang sudi datang berziarah di rumah sewa kami, terima kasih banyak-banyak. Sesunnguhnya kehadiran tetamu di rumah kami sangat-sangat membantu menceriakan suasana dan mengusir kesedihan di hati.
Dan terutama sekali, kami amat berterima kasih kepada kedua ibu-bapa kami yang mengambil alih semua urusan untuk disempurnakan kepulangan Armand ke sana. Semoga Allah merahmati Mak, Bapak, Mama dan Baba untuk segala bantuan dan sokongan moral dan material. Terima kasih Allah kerana menghadirkan kalian semua yang sangat berharga di dalam hidup kami. Semoga Allah membalas setiap jasa dengan syurga.

Dan akhirnya, personally, saya rasa amat bersyukur dan berterima kasih kepada suami sendiri, Mas Aidiff, yang membantu memandikan, mengkafankan dan meletakkan sendiri tubuh anak syurga kami, Armand, di dalam liang lahadnya untuk dipulangkan kepada Allah yang Maha Memiliki segalanya.

                                                 
Saat-saat ceria pada 13 April 2014, cuma 3 hari sebelum suasana hati bertukar pilu.
Sempena ulangtahun kelahiran ke 30 tahun untuk suami, dan ke 3 bulan untuk Armand.
     
Armand anak syurga ibu,
Akan ibu terus meminta pada Allah tanpa jemu,
Untuk memilikimu selama-lamanya di akhirat nanti,
Kekallah Armand dalam pelukan ibu, dan takkan terlepas lagi.

Innalillahi wa'inna ilaihi raaji'un.
Sesungguhnya kami semua milik Allah, dan kepada Engkaulah kami akan dikembalikan.
Dan sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik tempat kembali.
Nini Marini : Semoga akak dan suami tabah menghadapi . Dan si kunang kunang kecil menanti di bawah lindungan allah swt didalam syuga terindah .

1 comment:

  1. Allahu..
    Innalillahi wa'inna ilaihi raaji'un. Be strong sis.. Sungguh ku terharu dan kagum dgn kekuatan padamu. Sambil menghabiskan bacaan di entry ni, mmg air mata xbrnti. ssguhnya Allah Maha Tahu & Maha Penyayang. Setiap yg berlaku pasti ada hikmahNya. Moga Allah redha dgn khidupan kt & disatukan di Jannah kelak.. amiin.. Allah ada bersamamu, kak..

    ReplyDelete

TerimaKasih sebab sudi meluah rasa :
Adda hargaii :) walau adda takreply kadang-kadang..
Do Money Click HERE